Branding via Online/Offline Game

Branding via Online/Offline Game

Beberapa hari lalu, waktu kami lagi nongkrong di Google Playstore, kami nemuin sebuah game baru, buatan orang Bogor. Kreator ini ternyata sebuah startup game developer bernama Vorir Studio. Mereka menciptakan sebuah game baru dengan judul “Dana Siluman”. Ini bukan game horor, tapi komedi sarkas yang menyentil fenomena Ahok vs DPRD DKI Jakarta.

Tapi bukan itu yang mau dibahas.

Kami mau bahas soal, Branding di dunia game.

Di jaman yang sudah maju ini, industri game udah keren banget. Kalau jaman dulu game cuma bisa dimainin di Tv atau PC, itupun dengan bantuan console seperti Atari, Nintendo, Playstation, DvD, dll. Kini game online udah masuk mobile, penyedia aplikasi seperti Android, Windows, Ios, seolah berlomba untuk menyediakan lahan bagi para game developer menjual atau memamerkan karya-karya mereka.

Ada dua cara branding dalam game:

1. In-Game Advertisement 

Kalo bahasa singkatnya, ini game yang iklan-iklan nya kayak iklan biasa, gak bisa diapa-apain selain diliatin doang. Contoh paling gampang adalah liat game semacam FIFA, atau Winning Eleven. Kamu pasti udah gak asing liat banner-banner elektronik di pertandingan sepakbola kan? Di FIFA juga ada.

tukangmarketing.com | majalah marketing online | Jasa SEO

Tuh kan..

Gak cuma di game sepakbola, bisa juga di game jenis action ataupun RPG. Uniknya, dalam game sepakbola, tidak semua jenis produk bisa masuk. Biasanya hanya produk-produk yang memang di dunia nyata sudah biasa mensponsori sebuah klub sepakbola. Misal: Judi, minuman energi, apparel olahraga.

Konon, biaya pasang iklan di game itu bisa lebih mahal daripada televisi loh. Karena target market sebuah game lebih terukur ketimbang TV. Jadi, kamu bisa siap-siap keluarin ongkos lebih gede kalau game yang dimainkan rating nya semua usia.

2. Advergame

Nah ini kebalikan nya. Contoh paling gampang adalah ketika pemilu 2014 lalu, dan game buatan Viror Studio. Advergame ini adalah sebuah game yang sengaja dibuat dengan seijin nama si penyedia sponsor, atau bisa juga tanpa sponsor, jika emang game ini dibuat oleh para relawan seperti pemilu 2014 lalu.

Pernah main game buatan Pepsi Cola? Namanya Pepsi Man, ini game keluaran awal tahun 2000 dan dimainkan di konsol Playstation One.

tukangmarketing.com | majalah marketing online | Jasa SEO

Boleh dibilang, game seperti ini adalah sistem cuci otak baru untuk masyarakat. Apalagi Pepsi Man, udah namanya Pepsi, sepanjang game ini kamu bakalan ngeliatin berbagai kaleng Pepsi. Kalau kamu pernah mabuk bir, 15 tahun lalu, kami mabuk Pepsi.

Tingkat Efektifitas.

Sama kayak jingle sebuah iklan. Jika diputer terus tiap jam dan tiap iklan, lama-lama pasti inget. Minimal, kamu inget nadanya jika lupa liriknya. Advergame ini punya kecenderungan tingkat efektifitas lebih tinggi dibanding In-game Ads, dikarnakan sebuah game memiliki jalur cerita yang panjang, maka dari itu kamu bakal mainin terus sampai tamat. Kalau In-game Ads, palingan kamu liat sekali atau dua kali doang kan dalam game.

Nah, jadi kalau kamu punya modal, bisa banget dah bikin game. Pakai aja developer lokal. Banyak kok, jago-jago pula. Tapi inget, konten game nya mesti asik. Biar orang kagak bosen.

Write a Comment

Your e-mail address will not be published.
Required fields are marked*